Sindir Nadiem, Cak Imin: Tak Libatkan NU dan Muhammadiyah, Minimal Kualat

Sindir Nadiem, Cak Imin: Tak Libatkan NU dan Muhammadiyah, Minimal Kualat

Liputan6.com, Jakarta – Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar menyindir Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim terkait Program Organisasi Penggerak (POP). Sebab, NU dan Muhammadiyah menarik diri sebagai mitra dari program yang dinilai bermasalah tersebut.

Cak Imin, sapaan akrab Ketum PKB itu, meminta Nadiem tidak melupakan sejarah peran NU dan Muhammadiyah dalam pendidikan. Dia pun berharap Nadiem turut melibatkan NU serta Muhammadiyah dalam program di bidang pendidikan.

“Jadi apa pun kebijakannya jangan sampai pernah tidak melibatkan NU dan termasuk Muhammadiyah. Kalau enggak, kualat minimal yang terjadi,” ujar Cak Imin dalam pidato politik Harlah PKB, Kamis (23/7/2020).

Cak Imin mengaku mendapat kabar dari Ketua Komisi X Fraksi PKB Syaiful Huda bahwa Kemendikbud akan mengevaluasi APBN pendampingan yang sifatnya subsidi dari Program Organisasi Penggerak (POP).

“Karena itu alhamdulillah ada perubahan, saya dikabari Pak Huda dari semula APBN untuk pendampingan penggerak organisasi pendidikan yang sifatnya subsidi itu akhirnya dievaluasi,” ucapnya.

Cak Imin juga mengingatkan Nadiem agar pihak yang kuat tidak perlu dibantu APBN.

“Yang kuat tidak usah dibantu APBN, bantulah yang lemah melalui APBN. Bukan yang kuat yang dibantu APBN,” ucap Cak Imin.

Mengenai pendidikan, Cak Imin mengatakan perguruan tinggi swasta perlu bantuan. Begitu juga ada masalah keterbatasan infrastruktur dan sarana dan prasarana pendidikan.

2 dari 3 halaman

Sejak Awal Mendukung Nadiem

Dia mengaku sejak awal sesungguhnya mendukung langkah Presiden Joko Widodo mengangkat mantan bos Gojek itu sebagai Mendikbud. Cak Imin menyebut Nadiem memiliki cara pikir berorientasi masa depan yang tidak normatif, efektif dan responsif terhadap kemajuan.

Tetapi, Cak Imin mengingatkan kembali Nadiem supaya melibatkan NU dan Muhammadiyah dalam bidang pendidikan.

“Dukungan itu penuh tanpa garansi kepada Pak Nadiem. Tetapi jangan pernah tidak melibatkan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah. Karena sebelum Republik ini hadir, NU dan Muhammadiyah telah berkiprah banyak mencerdaskan kehidupan bangsa,” pungkasnya.

Reporter: Ahda Bayhaqi/Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: