Gunung Merapi Diperkirakan Erupsi Efusif Seperti Tahun 2006, Tapi…

Gunung Merapi Diperkirakan Erupsi Efusif Seperti Tahun 2006, Tapi...

Liputan6.com, Yogyakarta – Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida mengatakan bahwa Gunung Merapi diperkirakan akan mengalami erupsi yang bersifat efusif atau lelehan, setelah statusnya dinaikkan menjadi Level III atau ‘Siaga’ pada Kamis 5 November 2020.

“Letusan efusif yang dapat terjadi sewaktu-waktu itu akan memiliki kesamaan dengan erupsi 2006,” kata Hanik dalam siaran pers BNPB seusai diskusi bertajuk “Erupsi Merapi, Apa Yang Bisa Kita Lakukan” melalui media daring, Minggu.

Menurut dia, pada kondisi tersebut lantas tidak menutup kemungkinan akan terjadi erupsi yang bersifat eksplosif. Hanya saja, pihaknya memperkirakan bahwa apabila memang terjadi letusan eksplosif, maka tidak akan sebesar erupsi Gunung Merapi pada 2010.

“Kalau terjadi letusan eksplosif itu tidak sebesar tahun 2010,” katanya, dikutip Antara.

Ia mengatakan, prediksi letusan bersifat efusif itu didapatkan berdasarkan sejumlah fakta temuan secara periodik, yang mana hingga sejauh ini tidak terpantau adanya indeks kegempaan vulkanik dalam.

Selain itu, berdasarkan data yang dihimpun dari pengamatan, gas yang dapat memengaruhi pola erupsi telah terlepas secara berangsur-angsur dan pola kegempaan memiliki kesamaan dengan praerupsi pada 2006.

“Karena terjadinya kegempaan vulkanik dalam itu tidak ada (tidak terpantau alat). Tidak ada tekanan berlebih dari dapur magma. Pola kegempaan juga mirip 2006. Gas-gas terilis lebih dulu,” katanya, menjelaskan perkiraan erupsi Gunung Merapi.

2 dari 3 halaman

Kearifan Lokal Masyarakat Lereng Merapi

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang juga menjadi “Keynote Speaker” pada diskusi tersebut menilai bahwa meskipun perkiraan sementara bahwa erupsi Gunung Merapi akan bersifat efusif, namun dia tetap meminta seluruh komponen agar tetap siaga dan waspada, serta tidak kemudian menganggap remeh.

Sebab, erupsi Gunung Merapi pada periode sebelumnya telah memberikan pelajaran dan gambaranyang nyata tentang potensi dan ancaman bahayanya.

“Dulu ada ‘bunker’ bawah tanah, tapi nyatanya nggak kuat,” kata Ganjar.

Sejauh ini, Ganjar yakin bahwa masyarakat di lereng Gunung Merapi sudah lebih mengerti dan memahami apa yang harus dilakukan ketika terjadi erupsi.

Di samping itu, dia juga percaya bahwa masyarakat lereng Gunung Merapi memiliki kearifan lokal tentang “Early Warning System” yang baik dan masih dipertahankan hingga saat ini.

“Saya melihat ternyata kearifan lokalnya luar biasa, kentongannya hidup lagi. ‘Early Warning System’yang baik sekali. Masyarakat sudah sangat mengerti tentang kondisi Gunung Merapi dan apa yangharus segera mereka dilakukan,” katanya.

Ganjar juga meminta kepada segenap komponen dan pemerintah di daerah agar dapat menggunakan hasil monitoring BPPTKG terkait perkembangan aktivitas Gunung Merapi tersebut

“Kita perlu memberikan pikiran dan gambaran yang bersifat teknis, sehingga risiko bencana bisa kita kurangi,” katanya.

Sejalan dengan Ganjar, Hanik juga mengajak kepada seluruh masyarakat di wilayah Kawasan Rawan Bencana (KRB) III agar selalu waspada dan dapat memahami tentang fenomena alam yang kemudian akan memberikan pelajaran dan manfaat untuk ke depannya.

“Biarkanlah merapi berekspresi. Kita sudah mengambil manfaat dari Merapi. Insha Allah nanti manfaatnya kita dapatkan kembali,” kata Hanik.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: