6 Bulan Berlalu, Jerman Cabut Travel Warning Seluruh Dunia Kecuali Kawasan Ini

6 Bulan Berlalu, Jerman Cabut Travel Warning Seluruh Dunia Kecuali Kawasan Ini

Berlin – Per 1 Oktober, Jerman sudah melakukan pencabutan travel warning menyeluruh untuk seluruh dunia. 

Tiga minggu lalu, kabinet Jerman sudah menyetujui pencabutan travel warning menyeluruh untuk seluruh dunia kecuali Uni Eropa.

Seperti dikutip dari DW Indonesia, Jumat (2/10/2020), setiap negara akan dievaluasi secara tersendiri sesuai laju penyebaran COVID-19, dan peringatan perjalanan akan dikeluarkan hanya untuk kawasan risiko tinggi.

Kementerian luar negeri Jerman juga kini memperluas peringatan perjalanan untuk seluruh Belgia dan memperpanjang travel warning untuk beberapa bagian di Wales, Irlandia Utara, Gibraltar dan Islandia.

Jerman tetap masih memberlakukan peringatan perjalanan ke Prancis dan mengeluarkan peringatan perjalanan baru untuk wilayah Estonia, Lituania, Rumania, Slovenia, Hongaria, Kroasia dan Irlandia.

Diberlakukan Sejak Maret 2020, 6 Bulan Lalu

Peringatan perjalanan umum untuk seluruh dunia dikeluarkan saat memuncaknya pandemi Virus Corona COVID-19 di Eropa bulan Maret lalu. Pada bulan Juni, Jerman mencabut peringatan perjalanan untuk kawasan Uni Eropa dengan beberapa pengecualian. Namun ketika angka penyebaran COVID-19 di Eropa kembali meningkat, peringatan perjalanan kembali diberlakukan untuk kawasan risiko tinggi.

Jerman sebelumnya juga memberlakukan larangan perjalanan ke beberapa wilayah kawasan wisata di Turki. Namun setelah diprotes pemerintah Turki, peringatan perjalanan itu dicabut, dengan beberapa ketentuan khusus.

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Angka Acuan 50 Infeksi Per 100.000 Penduduk

Pemerintah Jerman mengeluarkan peringatan perjalanan jika laju infeksi harian di satu wilayah melebihi angka 50 untuk 100.000 penduduk selama tujuh hari terakhir. Standar yang sama sekarang akan ditetapkan juga untuk seluruh wilayah dunia.

Semua orang yang tiba di Jerman dari kawasan risiko tinggi, wajib melakukan karantina sampai ada hasil tes corona negatif. Secara umum, Kementerian Luar Negeri di Berlin mengingatkan warganya agar tidak bepergian ke luar negeri, kalau memang tidak perlu. Beberapa negara juga masih melarang kedatangan warga Jerman, antara lain Australia, Indonesia, Cina, Kanada, Rwanda dan Uruguay.

3 dari 4 halaman

Menanti Hasil Uji Klinis Calon Vaksin COVID-19

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Ini: